in

Mata Air Tembeling Nusa Penida Bali

Hai Brader and Sister,

Kali ini kami akan memberi informasi tetang tempat wisata Pantai Tembeling Nusa Penida Bali yang wajib Brader and Sister kunjungi jika sedang berlibur di Nusa Penida Bali.

Mata Air Tembeling Nusa Penida Bali 

Suasana langsung terasa berbeda ketika memasuki kawasan ujung barat daya Pulau Nusa Penida, Kabupaten Klungkung, Bali. Panasnya pulau tandus ini berganti sejuk pepohonan.

Setelah melewati pos tiket masuk objek wisata, perjalanan berlanjut di jalan beton yang baru dibangun setahun terakhir. Di sebelah kiri jalan ada jurang. Di kanan jalan, batu-batu padas dari tebing merembeskan air. Lumut-lumut hijau dan basah mewarnai bebatuan padas itu. Dari sanalah kesejukan juga berasal.

Makin jauh dari pos tiket, jalanan makin menyempit. Dari semula selebar kira-kira lima meter dan cukup untuk satu mobil kemudian hanya cukup untuk satu sepeda motor. Jika ada sepeda motor lain dari arah berlawanan, salah satunya harus menepi.

Pada ujung jalan, setelah sekitar 1 km dari pos tiket, tak ada lagi jalan untuk sepeda motor. Semua pengunjung harus memarkir kendaraan dan meneruskan perjalanan dengan jalan kaki. Medan selanjutnya hanya berupa jalan setapak dengan tanah bukit kapur memutih.

Jalanan makin menurun dan lebih curam. Kali ini berganti. Batu padas di kiri, jurang menganga di kanan jalan setapak itu. Gerimis yang turun pada awal Juli lalu membuat jalan setapak makin licin. Pengunjung harus hati-hati karena jika tidak, bisa terpeleset dan jatuh. Tapi, justru itulah salah satu seni untuk mencapai lokasi wisata yang makin dikenal di Nusa Penida ini.

Perjalanan menuju mata air di Tembeling, Nusa Penida memang memerlukan tenaga dan perjuangan ekstra. Lokasi ini tak hanya cukup jauh dari pusat keramaian pula tapi juga karena medannya yang berat.

Toh, dengan tantangannya tersebut, berkunjung ke mata air Tembeling justru menjadi kenikmatan tersendiri bagi pecinta alam. Kawasan sejuk di sini berbanding terbalik dengan kondisi Pulau Nusa Penida pada umumnya yang cenderung tandus. Suasana juga sepi dan masih alami.

Tiga Pesona

Mata air Tembeling termasuk salah satu lokasi menarik di Nusa Penida yang baru dikenal bahkan oleh warga di pulaunya sendiri. Lokasinya masuk di Desa Batumadeg, Kecamatan Nusa Penida. Dari Pelabuhan Sampalan, kawasan paling ramai di Nusa Penida, perlu waktu sekitar 1 jam dengan sepeda motor melewati jalanan membelah sisi tengah pulau.

Mata air Tembeling mulai dikenal dua tahun terakhir. Komah Setiabudi, salah satu warga mengatakan, mata air tersebut ditemukan dengan tidak sengaja oleh salah satu warga saat mencari sapinya yang hilang. Sejak saat itu, mata air pun makin sering dikunjungi warga setempat maupun turis asing dan domestik.

Di kawasan mata air Tembeling ini terdapat tiga hal menarik. Pertama adalah ngarai-ngarai di sepanjang jalan setapak menuju mata air. Ngarai ini berada di seberang jurang selebar kira-kira 20 meter. Pada bagian dinding terdapat setidaknya dua bekas aliran air berukuran besar. Lebih mirip bekas air terjun.

Namun, saat ini, tidak ada air sama sekali di bekas aliran tersebut. “Ketika kami lihat pertama kali sudah kering begitu meskipun kelihatan seperti pernah ada air terjun,” kata Nengah Suka, warga lain yang berada di lokasi tersebut. Menurut Nengah, cerita lebih jelas tentang tebing dan jurang serta bagaimana proses terbentuknya dulu masih jadi misteri.

Bagian kedua yang menarik di kawasan mata air Tembeling adalah mata airnya itu sendiri. Dia menjadi daya tarik utama. Mata air ini berupa telaga dengan air jernih kehijauan dengan lebar kira-kira 10 x 8 meter persegi. Kedalamannya, menurut Suka, sekitar 10 meter. Telaga jernih ini menjadi tempat pengunjung untuk mandi. Airnya tawar dan dingin. Beberapa pengunjung duduk berendam di pinggir telaga kecil ini. Sebagian lain hanya sibuk berfoto-foto dengan latar belakang telaga.

Bayu Pradana warga Denpasar termasuk salah satu pengunjung di mata air Tembeling awal Juli lalu. Bersama sepupu dan pamannya, dia mengunjungi Tembeling untuk pertama kalinya dengan pemandu lokal, Gede Sukara. “Asyiknya karena masih sepi dan alami,” kata pelajar SMA yang suka mendaki gunung tersebut. Di bagian bawah, berjarak sekitar 20 meter dari telaga utama ini, ada mata air lain yang dikhususkan bagi perempuan. Mata air ini lebih dangkal, hanya sekitar 50 cm, dengan batu-batuan di bagian bawahnya. Karena itu dia lebih aman dibandingkan telaga pertama.

Bagian ketiga yang menarik di kawasan mata air Tembeling adalah pantainya. Mata air ini memang persis berada di pantai barat daya dari Nusa Penida. Laut lepas di sisi selatan pulau adalah Samudera Hindia yang membawa gelombang-gelombang tinggi apalagi pada awal Juli lalu.

Sisi selatan Pulau Nusa Penida adalah tebing-tebing tinggi seperti halnya Pulau Bali terutama di sekitar Uluwatu hingga Nusa Dua. Tingginya mencapai 100 meter dan berhadapan langsung dengan samudera. Ada cerukan-cerukan besar serupa goa akibat empasan ombak di Pantai Tembeling, Nusa Penida. Salah satu bagian ceruk ini bahkan menembus bagian bawah karang dan membuat semacam goa besar.

Pengunjung bisa menikmati ombak yang tanpa henti datang menghantam tebing-tebing tinggi, menyisakan butiran air dan debuman suara hantaman tersebut. “Tapi harus ekstra hati-hati kalau di sini biar tidak terseret ombak,” kata Gede Sukara yang biasa memandu turis berkunjung di Nusa Penida termasuk ke mata air Tembeling.

Spiritual

Selain keindahan alamnya yang masih relatif terjaga, kawasan wisata Tembeling juga menyimpan pesona bagi pecinta kegiatan spiritual. Ada empat pura yang dikelola warga setempat yaitu Pura Pancuhan Tembeling yang berada persis di samping mata air yang juga disucikan, Pura Batu Bolong sebagai pura penjaga, Pura Pesimpangan Ratu Kanjeng yang paling besar, serta Pura Taman Panca Gangga sebagai penjaga di pintu masuk kawasan.

Komang Setiabudi, salah satu pengempon atau penjaga, mengatakan tiap enam bulan sekali umat Hindu setempat melaksanakan upacara di pura tersebut. Bagi umat Hindu lainnya, mata air di Tembeling juga dianggap suci sehingga menjadi salah satu bagian dari upacara.

Dari pelataran pura paling besar Pura Pesimpangan Ratu Kanjeng, pengunjung bisa menikmati pantai dan debur ombak dari ketinggian sambil merasakan sejuknya suhu khas tropis yang basah. Pengalaman dan suasana yang tak bisa ditemukan di tempat lain di Bali.

Keindahan wisata alam Tembeling bisa menambah daya tarik Pulau Nusa Penida. Tiga tahun terakhir, pulau di bagian tenggara Bali ini memang terus menggeliat. Dari semula terkenal sebagai kawasan pulau tertinggal, termasuk Nusa Lembongan dan Nusa Ceningan yang masuk Kecamatan Nusa Penida, dia pelan-pelan menjadi emas baru bagi pariwisata Bali.

Dari sisi infrastruktur, jalan-jalan utama di pulau seluas 202,6 km persegi ini makin terbangun. Jalan raya sepanjang 42 km di bagian pinggir pulau sudah berupa cold mix sehingga lebih enak dilewati terutama jika mau menyusuri pantai-pantai di pulau ini. Kawasan wisata alam Tembeling bisa menambah daya tarik wisata alam dan spiritual yang sebelumnya sudah terkenal di pulau ini.

Dan itu adalah informasi tentang tempat wisata Mata Air Tembeling Nusa Penida Bali yang wajib Brader and Sister kunjungi jika sedang berlibur di Nusa Penida Bali.

Mata Air Peguyangan Nusa Penida Bali

Pura Segara Kidul Nusa Penida Bali